di sana pasti

Esok pasti ada tetapi esok belum pasti untuk kita. Beringat-ingatlah untuk menghadapi esok yang pasti mendatang.

22:08

koleksi ku

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE






18:44

KAU SANDI???

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE




Kisah ini merupakan satu teladan kepada kita semua tentang kenapa selama ini kita sering ditimpa dugaan yang adakalanya sukar untuk kita tanggung dan terlalu menyakitkan.

Al-kisah bermula…

Sepasang kekasih cinta setia sampai ke tua datuk dan nenek pergi membeli belah di sebuah kedai cenderamata untuk mencari hadiah buat cucu mereka.Rutin biasa mereka sebelum ingin melangkah pergi dari rumah, si atok pasti akan berkata kepada si nenek “syg kamu macam masih tingkatan satu la” dan si nenek pula pasti akan berkata “abg pula masih nampak seperti baby”.Walaupun hakikatnya mereka sedar sudah di usia senja lenja tetapi cinta dan sayang mereka tetap seperti 80 tahun yang lalu.Disambungkan cerita, mereka pun pergilah berjalan sambil berpayung payungan,setibanya dikedai cenderamata tersebut.tiba tiba si nenek terpandang satu cawan yang canik. "Lihat cawan itu," kata si nenek kepada suaminya. "Kau betul, inilah cawan paling tercantik yang pernah aku lihat," kata si datuk.Lepas tu kelam kabut si nenek berlari lari anak untuk mendapatkan cawan tersebut,hinggakan si nenek tadi tergelincir akibat kegenatasannya mendapatkan cawan tersebut nasib baik si datuk sepantas kilat menyelamatkan heroinnya seperti dalam filem tamil.berkata si datuk “istidi kau,kau tenang kau dapat lebih”(falsafah ust dayun putih).
Pada ketika mereka mendekati cawan itu, tiba-tiba cawan yang dimaksud tadi pandai berkata kata.terkejut beruk si nenek, sampai terjatuh berterabur gigi palsunya,si datuk pula ternganga sampai ke pusat.kata cawan itu "Terima kasih atas perhatian kamu,untuk pengetahuan kamu,aku ini dulunya tidak cantik dan kotor. Sebelum menjadi cawan yang dikagumi, aku hanyalah tanah liat yang tidak berguna.Namun suatu hari ada seorang pengukir dengan tangan kotor melemparkan aku ke sebuah roda yang berputar. Kemudian ia mulai memutar-mutar aku hingga aku merasa pening pening lalat. Stop ! Stop ! Aku berteriak. Tetapi orang itu berkata, 'Belum !' Lalu ia mulai mencelup dan meninju aku berulang-ulang. Stop! Stop ! teriakku lagi. Tapi orang ini terus ja meninjuku, tanpa menghiraukan teriakanku. Bahkan lebih buruk lagi dia memasukkan aku ke dalam api. Panas! Panas ! Teriakku dengan kuat. Stop ! Cukup !sudah la bah, sakit ini. Teriakku lagi.Tapi orang itu berkata, 'Belum ! sabar bah kau,kau tenang kau dapat lebih' Akhirnya dia mengangkat aku dari api itu dan membiarkan aku sampai sejuk. Aku ingat, habislah sudah penderitaanku. Oh ternyata belum berkesudahan.

Setelah sejuk aku diberikan kepada seorang wanita muda dan ia mulai mewarnai aku. Asapnya begitu tebal seperti asap sisha. Stop ! Stop ! Aku berteriak lagi. Wanita itu berkata, ' Belum ! belum lagi nie,lek ja kau' Lalu ia memberikan aku kepada seorang lelaki dan dia memasukkan aku sekali lagi pada api yang lebih panas dari sebelumnya ! Tooolong ! Hentikan penyiksaan ini ! Sambil menangis aku berteriak sekuat-kuatnya kerana sandi betul panasnya.Tapi laki itu tidak peduli dengan teriakanku. dIa terus membakarku. Setelah puas "menyiksaku" kini aku dibiarkan sejuk. Setelah benar-benar sejuk seorang wanita cantik bertudung sambil memakai songkok mengangkatku dan meletakkan aku dekat kaca. Aku melihat diriku.Aku terkejut sekali. Aku hampir tidak percaya, kerana di hadapanku berdiri sebuah cawan yang begitu cantik tertarik kau memang pewit. Semua kesakitan dan penderitaanku yang ku lalui menjadi manis tatkala kulihat diriku." Datuk dan nenek itu terdiam membisu. Lalu menceritakan kisah itu kepada cucunya yang belajar di mesir.

Pengajaran:

Seperti inilah kehidupan yang kita rasai. Dalam setiap langkah perjalanan hidup kita, pasti akan kita temui keadaan atau nasib yang tidak menyenangkan,sakit,memeritkan, penuh penderitaan,dan air mata.kena kena lagi kita yang bergelar seorang mahasiswa, memang sandi bila pening pening lalat untuk memahami sesebuah kitab,lebih memeritkan apabila terpaksa keluar mencari lorong lorong rezeki untuk menampung diri supaya dapat meneruskan langkah.Begitu juga bila kita menetapkan satu impian,tatkala kila melangkah untuk merealisasikan impian itu kita lalui langkah langkah yang penuh duri dan ranjau. Tetapi ingatlah kita,semakin sandi perjalanannya semakin manis di hujungnya. inilah satu-satunya cara untuk mengubah kita supaya menjadi 'cantik'.

Jangan lupa bahawa dugaan yang kita alami tidak akan melebihi kekuatan kita. Ertinya tidak ada alasan untuk kita mengaku kalah dan jatuh dalam dosa apabila kita sedang menghadapi ujian hidup, jangan berkecil hati dan berputus asa pada rahmatnya kerana ALLAH sedang membentuk kita. Bentukan-bentukan ini memang menyakitkan tetapi setelah semua proses itu selesai. kita akan melihat betapa cantiknya ALLAH membentuk kita untuk kehidupan yang lebih baik dan bermakna di hari kemudian dan hari pembalasan (akhirat). Akhirkalam bukan namanya lautan jika tidak bergelora dan bukan namanya manusia jika tidak melakukan kesilapan.Semoga bermanfaat bersama.salam imtihan..Wallahu’alam.

05:26

salam lebaran

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE





telah genap 3 tahun beraya di perantauan. tanpa umi abah adik beradik dan sanak saudara..paling mantap lagi tanpa ketupat.namun kami tetap gembira,tahun demi tahun semakin ramai datangnya anak anak sabah menuntut di bumi mesir ini,sedikit sebanyak menghilangkan kesunyian di perantauan..

KAMI PENUNTUT SABAH MESIR MENGUCAPKAN SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI KHASNYA BUAT KELUARGA DAN SAHABAT DI KAMPUNG TERCINTA.. KAMI TETAP GEMBIRA

14:33

pertemuan johan qari antabangsa..

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE




siapa sangka sedang asyik menanti ketibaan ketua menteri sabah bersama rombogan..
mata memerhati seorang lelaki yang seolah oleh ku kenali..baru teringat rupanya jejaka ini lah yang telah ku lihat dalam surat khabar 2 hari lepas..ust Hani Abdel Aziz, qari dari mesir.. hati masih teragak2 untuk menegurnya...
mata kami saling memandang antara satu sama lain..tiba2 tubb tubb tanpa diduga barang yang sedang dia bawa tergolek jatuh ngam ngam di depan kami..secepat kilat tindakan refliks, kami pun membantu sambil bersembang sembang dengannya...
belum sempat kami bertanyakan soalan dia sudah terlebih awal bertanyakan soalan.antum min malizi? dalam fikiran kami memang sah dialah orangnya,,jika sudah bertanyakan soalan sebegitu rupa memang sah lah dia orangnya..
sedang asyik bercerita akhirnya dia dan gurunya ingin meminta diri,,sedang kami pula sudah hampir sejam menanti ketibaan YAB ketua menteri sabah bersama rombongan yang datang untuk merasmikan rumah sabah baru di alexandaria..syukran kami ucapkan.

mata masih liar memerhatikan johan qari itu,,nampak sedang menanti kenderaan untuk ke rumah.tiba satu kenderaaan,, ingatkan naik semuanya rupanya hanya gurunya saja yang naik..sedang gurunya sudah melangkah pergi,dia tinggal berseorangan. ku fikirkan dia menanti kenderaannya. rupanya dia sedang mencari teksi. johan qari antabangsa naik teksi untuk ke rumah? malahan langsung tiada wartawan wartawan yang berpusu di airport. dengan selamba dan tenang saja dia melangkah tanpa ada seorang pun yang berpusu2 kepadanya..

terfikir fikir betapa bezenya tempat kita dengan mesir. ayat ayat al quran boleh kita dengari walau di mana saja berada, dalam teksi,kedai motor,kedai pakaian,,pokoknya kedai apa2 sahaja termasuklah shooping comlpex. hinggakan sorang johan qari tadi itu jalan steady ja. kalau tempat kita berpusu pusu wartawan. siap kenduri kendara sedaerah kalau boleh.

mungkin kesimpulan yang kita peroleh. umat di waktu ini menggunakan ayat ayat allah hanya pada nama,hanya untuk modal menunjukkan nilai2 keagamaan terutamanya dalam drama drama atau filem filem itupun dalam babak yang hanya mengusir hantu atau kerasukan..sempana ramadan kali ini bersama sama lah kita menyemarakkan ayat ayat al quran..wasslam

04:55

AL KISAH PEGANTIN DAN AL QURAN UNTUK MU

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE




"sayang, tengok nih. Cantik betul AlQuran nih. Warna keemasan. Sesuai untuk kita buat hantaran" kata Jamilah keriting kepada jamil santan..

"ini pun cantik juga. Warna unggu keemasan. Mana satu kita mau beli nih" balas jamil santan.

Mereka sedang asyik mencari bahan-bahan untuk dibuat hantaran. Tinggal satu lagi yang masih dicari-cari iaitu AlQuran yang bakal dijadikan hantaran.

"Tapi, yang ni lagi bagus, ada terjemahan arab" jawab Jamilah keriting.

" Ala , sayang bukan tahu pun bahasa arab" jawab jamil. Tergelak manja si Jamilah. Berbahagia rasanya dapat calon suami seperti jamil. Prihatin.

"Apa yang saudara cari tu. gembira ja saya tengok" tegur pakcik berbaju putih. Jaluran baju ke bawah menampakkan lagi seri wajah seorang pakcik dalam lingkungan 40-an.

"Oh, kami cari AlQuran. mahu buat hantaran. Maklumlah, mahu bina masjid" jawab jamil. Jamilah ikut senyum tidak jauh dari situ..

"Oh. Bagus lah. Adik selalu baca waktu bila?" pakcik menyoal sambil tersenyum.

"Aa... aa.. lama sudah saya nda baca, pakcik" teragak-agak jamil menjawab. Jamilah sudah di sebelah rak yang lain.

"Kalau gitu, nda payah lah beli AlQuran kalau sekadar hantaran. Kesian ALQuran Itu bukan kitab hiasan, dik" tegur pakcik berhemah.

"Alah, pakcik nih. Kacau daun pulak urusan orang muda. Kami beli ni mahu baca la bah" tiba-tiba Jamilah muncul dengan steady saja menjawab.

"Oh, baguslah. Kalau gitu beli lah tafsir ArRahman. Ada tafsiran lagi" cadang pakcik. Mukanya nampak seperti orang-orang ahli masjid.

" Ala , besar lah pakcik. Kami mahu pilih yang ini. Kiut lagi" senyum Jamilah mengangkat bungkusan AlQuran warna unggu keemasan. Saiznya kecil.

"Jangan lupa baca ya" pakcik dengan selamba sambil meninggalkan pasangan tersebut.

"Sibuk betul la pakcik itu" Jamilah merungut.

jamil kelihatan serba salah. Mungkin 'terpukul' dengan kata-kata seorang pakcik yang muncul secara tiba-tiba.

Hari yang dinantikan sudah tiba. Mereka sudah bersolek hinggakan kelihatan putih melepak. Hari nan indah.. Terlalu indah buat pasangan teruna dan dara yang bakal disatukan... . jamil santan dan Jamilah keriting tidak sabar-sabar menantikan ucapan indah tersebut.. Pak imam baru sahaja sampai.

"Assalamualaikum semua" ucapan salam Pak Imam mengemakan seisi rumah.

jamil bagai mati hidup semula. Dirinya terkejut berketub ketab bebeb. Jantungnya bagai gugur serta merta lalu dimakan kucing. Mungkin tidak percaya apa yang dipandangnya dihadapan. Ahli-ahli keluarga berebut-rebut bersalaman dengan Pak Imam.. Mukanya berseri-seri.
Janggutnya putih. Jubah putih. Rambutnya ada yang berwarna putih.

"Inikah pengantin hari ini?" tegur selamba Ustaz saifuddin.

"Pak.. Ustaz.. kabar baik, pak... usta.. ustazz.." jawab jamil tergetar getar.seolah oleh berhadapan dengan seekor buaya tembaga. Jamilah juga terkebil-kebil matanya melihat kelibat orang yang dikenali di kedai buku 1 bulan lalu.

"Ok baiklah, sebelum tu, saya suka mendengar bacaan adik jamil. Mudah-mudahan kita dapat mengambil manfaat dari bacaan pengantin" cadang Ustaz Saifuddin. Kelihatan orang ramai mengiyakan. Maklumlah, ustaz saifuddun merupakan antara
orang dikenali oleh ahli-ahli sebagai penceramah tetap, dan selalu membuat kuliah agama setiap hari Khamis selepas maghrib.

jamil menelan air liur. Baginya inilah saat paling menyeramkan bagi dirinya... Peluh membasahi baju melayu satin berwarna putih, halkumnya terasa bagai di lastik dengan kuat

"Sss.. su.. surah apa ustaz?" jamil cuba mengagahkan dirinya. Jamilah masih melihat dari sebalik tirai. mengerutkan dahinya. Seperti mengagak benda yang sebaliknya berlaku..

"Oh, ayat yang mudah ja. Baca 3 ayat Surah ArRa'd" kata ustaz Saad sambil menunjukkan baris giginya yang putih hasil bersugi setiap solat mengikut sunnah nabi.
Surah Ar Rad


Surah Ar Ra'd

"Apa benda nih" detik hati jamil.

"Bismillahirrahmaan irrahim.. ALL..MAA. . RIII..!!" berlagu jamil.

Kelihatan gemuruh satu rumah pengantin perempuan. Ada yang keluar dari rumah menahan ketawa. Ada yang mengeluarkan air mata menahan kelucuan.ada yang pitam, ada yang hampir terkeluar ususnya.sorang pakcik yang tidak pernah senyum di kampung itu selama 60tahun turut tewes di waktu itu.malahan di kejarkan ke hospital akibat terlebih ketawa.
Ada yang menggeleng-geleng kepala. Ibu bapa Jamilah merah padam wajahnya. Jamilah entah ke mana, mungkin berpura-pura ke tandas.

"Baru ustaz tahu ada kalimah almari di dalam ALQuran. Adik jamil, cara bacanya seperti begini : A'uzubillahiminnass yaitaanirrajim. ..
Bismillahirrahmanir rahim.. ALIF.. LAMM.. MIMMM... RAA.." kedengar suara gemersik Ustaz Saifuddin. Orang ramai kelihatan ingin mendengar lebih banyak lagi alunan irama ALQurannya.

jamil berasa seperti kilat menyambar kepalanya..

"jamil, kamu jangan merendah-rendahkan kitab petunjuk iaitu AlQuran. Ianya hendaklah dibaca bukan sekadar dijadikan hantaran. Malah lebih malang perlakuan seperti ini seolah-olah menghina ALQuran. Beli ALQuran
kemudian menaruh di tempat-tempat tinggi seolah-olah ianya sudah cukup bagi seorang muslim" tazkirah sudah bermula. Orang ramai memang senang cara penyampaian ustaz Saifuddin.


"Tinggi mana pun kamu belajar, tiada gunanya kitab yang tidak berubah ini tidak mampu kamu baca. Kitab ini pasti begini rupanya, ayatnya tetap sama, kedudukannya tidak sama. Malah, ketahuilah Allah akan menjaganya
sehingga hari kiamat. jamil, kalau kamu tahu orang-orang yang mengaku kitab AlQuran sebagai kitab petunjuk kemudian diabaikan dia pasti dilaknat oleh AlQuran itu sendiri. Tetapi beruntungnya orang-orangnya
memanfaatkan AlQuran setiap hari, membacanya, menghafalnya, mengamalkan menjadikan hati terlalu tenang walapun dia bukannya seorang yang tinggi pelajarannya, kaya hidupnya dan sebagainya.. " penutup Ustaz Saifuddin sudah
dikagumi orang terutama yang mengikuti ceramahnya.

Hari semakin cepat berlalu.

jamil sudah melalui hari-hari yang indah. Kitab ALQUran yang menjadi hantaran pertunangan sudah menjadi diari kehidupannya yang aktif setiap hari.

tit.. tit (lagu istana menanti) ! Jangan lupa datang rumah ustaz malam nih. Kita belajar sama-sama. Jangan lupa bawa isteri sekali ya jamil. SMS dari ustaz saifudin tiba. Jamilah senyum disisi suaminya, jamil..

macam itulah ceritanya pengantin baru nie si jamil santan dan jamilah keriting. dengar cerita pasangan suami isteri ini selalu johan pertandigan tilawah al quran di africa. dengar cerita la, moga moga wujud insyaallah...

bersamalah kita ambik ikhtibar dari kisah ini khususnya penulis kerdil yang dhaif ini..sempena kedatangan ramadan tidak lama lagi..ayuhh semarakkan ayat ayat alquran walau di mana berada..salam ramadan

03:13

PESAN LUHUR

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE



Hari sangatlah syahdu pesan luhur kini damai bermula.
Nabi isytihar khabar bahaya, murba wajar bersedia.
Setiap lelaki ranum dikerah agar tabah waspada,
sebab, musuh Islam berlagak—seteru wajib disanggah.

Ke mana arahnya tak dihurai—dulu, memang rahsia;
kini tak begitu ia—matlamat peta jelas didedah.
Bakal payah kembara nanti; musuh pasukan yang mendera.
Ketahuilah ini dulu, bersedia hadap angkara.

Kaab bin Malik sedang santai di kota indah Medina;
cuaca harum dan damai, musim buahan puncak suburnya.
Tapi, perintah qudus Nabi tetap mengatasi segala.
Khidmat lain dihenti, sokongan sepadu ke Rasulullah.

Bergerak tak terasa enak, musim genting kini menyala;
bertindak menggugah tentera Roma—musuh paling durjana.
Islam sangat suci, ayat-ayat wangi mengharumi Ummah;
nyawa sedia direla—perjuangan qurbani para syuhadah.

Di merata wira bersedia—sangat berani dan garang.
Kaab ampunya dua unta bersedia ke medan perang.
Tak gentar dirinya; sedang sesantainya ia berkelana.
mesra muhibbah, di celah pohonan, hasrat qalbu terindah.

Rombongan Nabi yang bersedia belum berangkat rupanya,
maka Kaab bersantai dulu dalam iklim belum membara.
Maklumlah, ke medan tempor amat biasa baginya
sejak malam Janji Aqabah—cuma ke Badar tergendala.

A Samad Said