di sana pasti

Esok pasti ada tetapi esok belum pasti untuk kita. Beringat-ingatlah untuk menghadapi esok yang pasti mendatang.

16:56

IKTIBAR : Kisah Seorang Wanita Dengan Terung

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE







Di Damsyiq (Dimascus) terdapat sebuah masjid besar yang diberi nama Masjid at-Taubah. Ia merupakan sebuah masjid yang diberkati, indah dan mendamaikan.


Di atas tapak masjid itu asalnya sebuah gedung tempat berlaku segala macam maksiat. Pada kurun ke 7 Hijriah, seorang raja yang memerintah ketika itu membeli gedung tersebut, meruntuhkan dan membina di atas tapaknya sebuah masjid.

Lebih kurang 70 tahun lalu, di masjid itu terdapat seorang syaikh atau mahaguru yang alim mendidik umat Islam di kampong itu. Namanya Syaikh Saleem as-Suyuti. Dia sangat dihurmati oleh penduduk setempat. Mereka menjadikannya tempat rujukan dalam semua urusan sama ada urusan dunia atau akhirat.

Di masjid itu juga terdapat seorang murid yang sangat miskin tetapi terkenal dengan kemuliaan akhlak dan budi pekerti yang luhur. Dia tinggal di sebuah bilik yang terdapat di dalam masjid.

Suatu ketika, dia diserang kelaparan yang tidak mampu ditahan kerana sudah dua hari tidak menjamah makanan dan tidak ada wang langsung untuk membeli makanan. Masuk hari ke tiga, dia rasa seolah-olah dia akan mati kebuluran. Lalu dia berfikir apa yang patut dilakukan.

Pada pendapatnya, keadaannya telah sampai ke tahap darurat yang mengharuskannya makan bangkai atau mencuri sekadar yang diperlukan. Maka dia memilih untuk mencuri.

Masjid itu terletak di sebuah kampong di mana kedudukan rumahnya rapat-rapat dan bumbungnya bersambung antara satu sama lain. Seseorang boleh berjalan meniti dari bumbung ke bumbung bermula dari awal kampong hingga ke hujungnya.

Si miskin tadi memanjat bumbung masjid dan meniti bumbung-bumbung rumah untuk mencari makanan. Apabila dia terpandang wanita di dalam rumah, dia akan segera menjaga mata dan menjauhkan diri dari rumah itu. Akhirnya dia ternampak sebuah rumah yang kosong dan terhidu bau makanan yang menyelerakan.

Perasaan lapar yang menguasai dirinya menjadikan bau makanan itu bagaikan magnet yang menarik-nariknya dengan kuat agar mengambilnya. Lalu dia melompat dari bumbung memasuki rumah tersebut. Dia terus ke dapur dan membuka periuk.

Didapati di dalam periuk itu beberapa biji terung yang telah dimasak, lalu dia mengambil sebiji. Kerana kelaparan yang teramat sangat, dia tidak menghiraukan kepanasan terung yang baru dimasak, lantas terus menggigitnya. Ketika hampir-hampir menelan terung itu tiba-tiba akalnya yang dipenuhi ilmu agama yang dituntutnya selama ini di masjid menyergahnya!

Hatinya berbisik: Aku berlindung dengan Allah! Aku seorang penuntut yang tinggal di dalam masjid, kemudian aku menceroboh masuk ke dalam rumah orang dan mencuri makanan yang ada di dalamnya?

Dia rasa terlalu besar dosa yang telah dilakukan. Dia amat menyesal dan beristighfar. Terung yang telah digigit itu dikembalikan di tempatnya. Dia segera keluar dari rumah itu dan terus kembali ke masjid. Ketika itu Syaikh sedang mengajar, lalu dia duduk di dalam halaqah bersama murid-murid lain. Namun kelaparan yang mencengkam dirinya menjadikan dia tidak dapat memberi tumpuan pada pengajaran Syaikh dan tidak faham apa yang didengarnya.

Setelah sesi pengajian tamat, semua murid-murid beredar dari halaqah. Tiba-tiba muncul seorang wanita dalam keadaan berselubung menutup seluruh tubuh seperti kelaziman wanita-wanita di kampong itu. Wanita itu berkata sesuatu kepada Syaikh, tetapi murid itu tidak mendengar apa yang dikatakannya.

Syaikh memandang sekeliling. Dia tidak Nampak ada orang lain di dalam masjid selain murid yang miskin itu.

Syaikh memamnggilnya dan bertanya, adakah kamu telah berkahwin? Dia menjawab, tidak!

Syaikh bertanya, adakah kamu ingin berkahwin? Dia diam.

Syaikh bertanya sekali lagi, adakah kamu ingin berkahwin?

Dia menjawab dengan jujur bahawa dia tidak mempunyai wang untuk membeli sesuap makanan untuk dirinya, maka untuk apa dia hendak berkahwin?

Syaikh berkata kepadanya bahawa wanita ini kematian suami. Dia orang asing di sini. Dia juga telah tidak ada sesiapa lagi di dunia ini kecuali seorang bapa saudara yang telah tua dan miskin yang tinggal bersama dengannya. Syaikh menunjukkan ke arah seorang lelaki tua yang duduk di sebuah sudut halaqah. Syaikh berkata lagi bahawa wanita ini telah mewarisi rumah dan harta peninggalan suaminya.

Dia mahu berkahwin mengikut sunnah Allah dan Rasul supaya dia tidak bersendiriann kerana dibimbangi akan menjadi tumpuan orang-orang jahat serta pergaulan yang haram. Jadi, adakah kamu mahu menikahinya?
 

Murid itu terus menjawab, ya!

Syaikh berpaling ke arah wanita itu dan bertanya, mahukah kamu menerimanya?

Wanita itu menjawab, ya!

Maka Syaikh memanggil bapa saudaranya dan dua orang saksi. Syaikh menikahkan mereka berdua dan membayar maskahwin bagi pihak muridnya.

Setelah selesai aqad, Syaikh berkata kepada muridnya, pimpinlah tangannya. Wanita itu memegang tangan suaminya dan membawanya pulang ke rumah. Setelah memasuki rumah, dia membuka kelubung yang menutupi mukanya, barulah murid itu dapat melihat wajah isterinya yang muda dan jelita.

Dia juga amat terkejut kerana rumah itu adalah rumah yang dia masuki sebentar tadi dan telah mencuri makanan daripada dapurnya.Isteri bertanya kepada suaminya, adakah kamu telah makan?
 

Dia menjawab, ya!

Dia membuka periuk dan melihat terung yang telah digigit. Dia berkata dengan hairan, siapa yang masuk ke dalam rumah dan menggigit terung?

Murid itupun menangis sambil menceritakan apa yang telah berlaku.

Isterinya berkata, inilah hasil amanah. Kamu menjauhkan diri dari terung yang haram, maka Allah berikan kamu rumah serta tuannya sekali dengan halal.

Diceritakan oleh Syaikh Ali at-Tantawi di dalam Muzakkiratnya dan dia berkata bahawa kisah ini benar-benar berlaku dan beliau kenal semua individu yang terlibat di dalam kisah tersebut.

Pengajarannya: Tinggalkan Yang Haram Allah s.w.t bagi Yang Halal!
mencemburui pemuda miskin tu (n__n)

04:43

dengan al fatihah ku sampaikan rinduku padamu...

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE



tanggal 24 januari 2012 hari selasa bersamaan 1 rabiul awwl,waktu itu aku baru balik
bermusafir dari alaxandaria..setiba di cairo jam 3 pagi, di sebelah petangnya bersiap pula untuk sekali lagi berangkat untuk ke alexandaria. sedang mahu berangkat sorang sahabat kol ..
bertanya "ada cek facebook kah ?
aku kata tiada..
dia plak berkata lagi pergi lah cek..
aku merasa pelik. bertanya dalam hatiku apa kepentingannya mau long in facebook..aku pergi menghadap laptop ku..sebelum itu ada sahabat ku menggunakan laptop usang ku itu...sehabis dia menggunakannya dia berkata..
" shutdown lah laptop nie"..
aku kata jangan..
dia kata lagi.. "shutdown lah awal nanti kita terus ja gerak ke ramsis"
aku kata "jangan"
entah kenapa hati ku tiba2 terdetik untuk membiarkan laptop usang ini hidup lama..

aku log in fb. ternampak ada 2 kiriman dari adik ku mengatakan yang ema(penggilan orang bajau yang bererti ayah) meninggal dunia..terduduk aku seketika,
aku terus kol umi untuk memastikan berita tu..sebaik saja kol. umi menyambut panggilan dengan nada yang sedih..aku dapat mengagak yang berita tu memang sohih.
setelah berbual dengan umi.lama aku termenung..
jika di izinkan ALLAH aku akan balik sabah hujung bulan februari..memang tidak sabar untuk balik..salah satunya untuk menemui atok ku yang tersayang ini..
hati mana yang tidak sedih bila mana insan di sayang pergi buat selamanya bahkan di saat aku di perantauan..hasutan syaitan membisik dalam hati kecil ku..YA ALLAH kenapa kau ambik awal atok ku.. jika mau ambil pun ambil lah di waktu aku bertemu dengannya dulu..namun aku redha dan rela atas perpisahan ini..

tentang ema......
dulu di waktu kecil ku ama(penggilan orang irranun yang bermaksud ayah/ama merupakan atok sebelah abah) dan ema sering bertukar tukar shif untuk menjaga ku. oleh kerana waktu itu abah dan umi belajar di mesir, maka aku dibela oleh mereka. dan mereka jugalah yang tidak membenarkan abah dan umi ku membawaku pergi bersama..kata mereka andai pesawat kamu meletup atau terhempas apa pusaka kamu pada kami ? kena kena lagi aku cucu pertama mereka memang keras lah hati mereka untuk tidak membenarkan aku pergi sekali. waktu tu aku masih menyusu lagi.. teringat kata arwah. dia memanggil ku dgn nama upik.
katanya "upik masa kau kecil dulu kalau kau cari susu kami bagi saja kau minum air gula yang suam letak dalam botol susu diam lah kau tu"
teringat satu kisah waktu aku darjah 3..masa tu aku sudah tinggal dengan umi dan abah. masa tu kami tinggal di tambunan kira kira dekat2 200 km dari kampung ku..
mereka selalu juga datang melawatku.andai mereka datang akulah yang paling gembira.
ama kalau datang bawa ikan ikan yang abah suka, berbeza dangan arwah ema,, arwah kalau datang dia bawa ayam hidup..yang mencuit hati ku hingga sekarang. waktu tu dia bawa ayam jantan. dia letak dalam kotak. bayangkan dia nak bas dari kota belud ke kota kinabalu, kota kinabalu ke tambunan. macam manalah agaknya situasi dalam bas itu dengan kokokkan ayam itu. arwah maintain selamba ja bawa naik bas. bukan sekali ja malahan berkali kali. sampai banyak ayam kami di tambunan,arwah sampai siap membuat satu tempat untuk bercucuk tanam, di sanalah umi mengambil sayur sayuran tanpa perlu ke tamu dan ayamnya plak yang menghabiskannya abah lah. bila nampak ja yang besar pasti terus di sembelih hahaha..
menurut umi ema dulunya kerja jabatan pertanian. dulu dia memiliki banyak ternakan lembu,kerbau dan kuda..namun masa kes kes pengait dulu. di ksempatan itu lah ternakannya di curi orang sampai licin..
sewaktu balik masa kes rusuhan di mesir tahun lalu,, aku berkesempatan berjumpa dangan sorang sepupuku.tengah berborak. menurutnya dia tengah mengkaji salasilah keturunan kami dan dia ingin kami menemuinya.
menurutnya bapa arwah ema maksudnya moyang aku, ada 3 beradik yang berhijrah dari turki ke malaysia..sorang berhijrah ke johor, sorang ke brunei dan dorang lagi ke sabah.aku kurang ingat akan nama nama mereka..

arwah ema berketurunan turki campuran.jika orang tidak mengenalinya pasti akan berkata dia bagai pakistan jual kain masuk kampung tapi jika dia bercakap pasti susah mempercayai yang pakistan 100% mahir bercakap bajau siap dengan nada dan makhrajnya yang betul..arwah lembut orangnya selama dengannya tak pernah dia memukul ku bila kenakalan ku tidak menyenangi hatinya, sebaliknya dia menasihati ku dengan lembut sekali..dia begitu manis dengan senyuman,orangnya sentiasa tersenyum.

yang buat aku sangat respek tabik spring dengan arwah ema. dia istqamahnya tinggi. kata umi masa dia kecil dulu dia terlalu ingin bersekolah tapi ayahnya tidak membenarkannya untuk bersekolah..zaman dulu kesedaran tentang pendidikan kurang,
dia pernah di pukul jika kedapatan ke sekolah. sampaikan dia sembunyi pakaian sekolahnya di atas pokok.. jika dia kesekolah dia akan menukar pakiannya di pokok itu lah.. kata umi lagi arwah dulu aktif dengan jemaah tabliq, dari aku kecil sampai sekarang selama aku melihatnya rutin harianya sama. dia hidupkan sunnah tu dari dulu lagi..dia makan sikit ja pinggan tu licin, sebelum dia tido dia akan baca 3 qul dan selawat lalu menggosokkan badannya, di awal pagi atau pun di masa dia lapang dia pasti baca quran.. quran dia yang lama masih dia guna sampai sekarang, solat memang tidak tinggal. dia suka solat berjemaah.. bayangkan rumah kami yang mengambil masa 20 minit untuk ke masjid hari2 dia pergi jemaah. dia kalau berjalan laju jalannya,

moga ema diletakkan di kalangan hambanya yang beriman..amin ya rabb..

siapa kita sebagai hamba untuk mempersoalkan tentang percaturan ALLAH..kita ibaratkan pelakon, ikuti saja skrip jalan ceritanya kerana sebaik baik rencana ialah rencana ALLAH..