di sana pasti

Esok pasti ada tetapi esok belum pasti untuk kita. Beringat-ingatlah untuk menghadapi esok yang pasti mendatang.

19:38

BILA AL QURAN BERBICARA

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE


Waktu engkau masih kanak kanak kau laksana kawan sejatiku. Dengan wudu', Aku pun kau sentuh dalam keadaan suci, Aku kau pegang. Aku,kau junjung dan kau pelajari. Aku engkau baca dengan suara lirih atau pun keras setiap hari. Setelah selesai kau menciumku mesra. Sekarang kau sudah dewasa.Nampaknya kau sudah tak berminat lagi padaku... Apakah Aku bahan bacaan usang yang tinggal sejarah...?

Menurutmu, mungkin aku bahan bacaan yang tidak menambah pengetahuanmu. Atau, menurutmu aku hanya untuk anak kecil yang belajar mengaji.......

Sekarang, Aku tersimpan rapi; sehingga engkau lupa di mana Aku tersimpan. Aku sudah engkau anggap hanya sebagai pengisi stormu. Kadang kala Aku dijadikan mas kahwin agar engkau dianggap bertaqwa. Atau Aku kau buat penangkal untuk menakuti iblis dan syaitan.

Kini Aku lebih banyak tersingkir, dibiarkan dalam kesunyian.Di dalam almari, di dalam laci, aku kau pendamkan. Dulu pagi-pagi surah-surah yang ada padaku engkau baca beberapa halaman.Pada waktu petang, Aku kau baca beramai-ramai bersama temanmu di surau.....

Sekarang,seawal pagi sambil minum kopi kau baca surat khabar dahulu.Waktu lapang engkau membaca buku karangan manusia. Sedangkan Aku yang berisi ayat-ayat yang datang dari Allah Azzawajalla,kau abaikan dan kau lupakan..Waktu berangkat kerja pun kadang-kadang engkau lupa baca pembuka surah2ku (Bismillah).

Di dalam perjalanan engkau lebih asyik menikmati musik duniawi. Tidak ada kaset yang berisi ayat Allah yang terdapat di dalam keretamu. Sepanjang perjalanan, radiomu selalu tertuju ke stesyen radio kesukaanmu. Mengasyikkan. Di meja kerjamu tidak ada Aku untuk kau baca sebelum kau mulai kerja. Di komputermu pun kau putar musik favouritemu. Jarang sekali kau putar ayat-ayatku,E-mail temanmu yang ada ayat-ayatku pun kau abaikan dan bila kau berbicara dengan temanmu kau lupa untuk menceritakan tentangku. kau terlalu sibuk dengan urusan dunia mu. Benarlah dugaanku bahawa kau kini sudah benar-benar hampir melupaiku.

Bila malam tiba, engkau tahan bersekang mata berjam-jam di depan TV. Menonton siaran televisyen. Di depan komputer berjam-jam kau tahan duduk. Hanya sekadar membaca berita murahan dan gambar sampah.

Waktupun cepat berlalu,Aku semakin usang dalam laci-laci mu. Mengumpul debu atau mungkin dimakan anai anai. Seingatku, hanya awal Ramadhan kau membacaku kembali. Itupun hanya beberapa lembar dariku. Dengan suara dan lafaz yang tidak semerdu dulu. kaupun kini tergagap gagap ketika membacaku. Atau waktu kematian saudara atau taulan mu. Bila kau di kubur sendirian menunggu sampai kiamat tiba. kau akan diperiksa oleh para malaikat suruhanNya. Apakah TV, radio, hiburan atau komputer dapat menolong kamu? Yang pasti ayat-ayat Allah s.w.t yang ada padaku menolong mu. Itu janji Tuhanmu, Allah s.w.t

Sekarang kau begitu buas membuang waktumu, Setiap saat berlalu.Dan akhirnya,kubur yang setia menunggu mu kau pasti kembali, Di sana pasti kembali kepada Tuhanmu. Jika Aku kau baca selalu dan kau hayati. Di kuburmu nanti, Aku akan datang sebagai pemuda gagah dan tampan. Yang akan membantu kau membela diri. Dalam perjalanan ke alam akhirat. Dan Akulah "Al-Qur'an", kitab sucimu. Yang senantiasa setia menemani dan melindungimu.

Peganglah Aku kembali, bacalah aku kembali aku setiap hari. Karana ayat-ayat yang ada padaku adalah ayat-ayat suci. Yang berasal dari Allah Azzawajalla. Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Pemurah. Yang disampaikan oleh Jibril melalui Rasulmu Muhammad S.A.W. Keluarkanlah segera Aku dari almari, lacimu,Letakkan aku selalu di depan meja kerjamu. Agar engkau senantiasa mengingat Tuhanmu. Sentuhilah Aku kembali,Baca dan pelajarilah aku kembali. Setiap datangnya pagi, petang dan malam hari walau secebis ayat. Seperti dulu,Waktu engkau masih kecil. Di surau kecil kampungmu yang damai. Jangan aku,kau biarkan bersendirian...Dalam bisu dan sepi....

Kita mudah lalai, demi masa sesungguhnya manusia itu dalam kerugian.kita kadang tersedar dan kadang terlupa, kita mudah tertipu dengan dunia. Iya, dunia ini banyak tipu helahnya..moga penulisan ini dapat memberikan manfaat bersama untuk kehidupan di sana, kerana di sana pasti pasti dan pasti:::pawana tamaue:

13:15

iktibar ramadan

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE




Kita koyak selembar taqwim—Ramadhan mensyahdu diri.
Foto-foto di dinding memang jatuh, di lantai lusuh.
Kini, dalam Ramadhan, kita ciumi sejarah
setelah tiba-tiba terdampar tua—
sedikit nikmat, sekelumit sengat, serangkai lara.
Kita koyak taqwim lagi, terkenang:
Album keluarga luntur dan keruh. Tentunya foto
di dinding semakin luruh.
Kita pernah anak, gemar mendengar detap ranting terpijak;
melonjak sebaik terasa titis hujan di dahi.
Dan kita pernah berebut selimut waktu rebut.
Mendengar siren, berkecah kita menyerbu shelter.
Kita tidak mengerti—tetap takut, tapi.
Sesekali kita hadapi ibu meramping diri dengan
jamu Jawa; merapi rambut dengan sikat Tionghua.
Dan pada malam Jumaat tak tersangka kita terserempak
ibu diciumi ayah. Kita tidak mengerti—tetap
takut, tapi, kerana ibu dan ayah berdekah lama.
Dan kita juga sempat mengusik datuk yang terkejut
tersepak songkok. Tak kita tahu apakah sekadar nahas
ia atau sebenarnya iktibar bangsa.
Pun, kita pernah Bantu menukar barut dan lampin adik;
mencorengkan bedak sejuk di muka mak su yang molek;
menghitamkan kening kakak, kemudian cepat
menyorokkan botol celak. Juga, kita sempat
mencuri sentil nenek—lembap dan lembik.
Tidak kita tahu apakah hal biasa ia
atau masih iktibar bangsa.
Kita pernah tergamam melihat Maria Montez berkucup;
pernah terketar menyaksi gelek Samia Gamal berkocak;
kita menyondol ketiak ibu kononnya terlalu gugup dan malu.
Di dapur, kita girang mendengar desih lempeng di kuali;
di tandas, pernah kita terhidu minyak sapi Punjabi.
Benar, kita tiba-tiba tersadai tua—
dari bermain keleret, terkinja di lantai joget;
dari memukul rebana, teringin coli Miss Tijah.
Dan, lebih uzur, ketika teserempak tepak sirih
dan gobek nenek—menangis diri dalam sunyi.
Mengerti, tetap takut, tapi.
Abad lalu rupanya yang tertinggal; masih boleh diingat
bosyi Jepun dan ceongsam koyak—cara Nippon membela
dan melanyak. Kini, mula dihayat kerjip computer, sempat
disaksi saham mencerut, juga didengar Adun mencarut.
Memang berubah musim menguji diri yang terlalu kalut.
Kita memang perlu belajar tidak menyesal, memahami tamsil
Habib Noh dan Tanjung Pagar; membanggai Langkawi
dan Menara Kembar; mendoa berbaiklah Mahathir dan Anwar.
Dan seperti manisnya jenaka datuk; sekali demam
sekali batuk. Sudah terjemput diri ke dunia baqa.
Tapi foto di dinding semakin jatuh. Tak juga kita
tahu apakah hal biasa ia atau memangnya iktibar bangsa.

12:53

pujangga untuk mu..

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE



Sahabat...

Cukuplah Islam sebagai nikmat. Usahlah terlalu
mengharap dan meminta-minta supaya dikurniakan nikmat
itu dan ini... sedangkan nikmat Islam yang terlalu
berharga dan bermakna ini belum benar-benar kita
syukuri. Allah swt akan menambahkan lagi nikmatnya
kepada kita jika kita benar-benar mensyukuri nikmat
yang dikurniakan kepada kita.

Insaflah... dengan dosa dan noda yang terdapat dalam
diri kita, wajarkah kita mengharapkan lagi pemberian
dari Allah? Malulah dengan Allah... Walaupun Allah
Maha Kaya tetapi mintalah kepadaNya dalam keadaan diri
kita suci dari segala dosa yang mengotori diri. Adakah
Islam tidak cukup sebagai nikmat?

Cukuplah Amal Soleh sebagai suatu yang menyibukkan
kita. Cuba tanya diri sendiri... dalam satu hari apa
yang membuatkan diri kita sibuk? Oleh itu, jadikanlah
amal soleh iaitu "amalan dunia atau akhirat yang
dikerjakan semata-mata untuk mencapai keredhaan Allah"
sebagai 'benda' yang menyibukkan kita. Biar kita
disibukkan dengannya... kerana... jika ditakdirkan
kita dicabut nyawa, kita mati dalam keadaan kita
sedang sibuk dengan amal. Amal yang membawa kepada
syurga dan membawa kepada redha Allah Yang Maha Esa.

Yang terakhir, cukuplah mati sebagai peringatan.
Jika ditakdir selepas anda membaca email ini anda
dimatikan Allah maka anda akan mati. Oleh itu,
ingatlah mati. Cukuplah mati sebagai peringatan kerana
manusia yang bijak ialah di kalangan mereka yang
sentiasa mengingati mati.

"Semoga cahaya terus menyinar"

12:45

KITA SEBENARNYA...

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE



* Lebih gembira menyambut
1hb Januari daripada 1 Muharram

* Lebih tahu apa itu 14
Februari daripada 12 Rabiulawal

* Lebih membesarkan hari
Sabtu, Ahad daripada hari Jumaat

* Lebih khusyuk mendengar
lagu daripada mendengar Azan

* Lebih suka lepak,tidur
tengok TV daripada sembahyang

* Lebih tahu tentang artis
pujaan kita daripada nama nabi-nabi Allah

* Lebih suka menyebut
hello!...hai! daripada assalamualaikum

* Lebih suka pakai cap,
topi daripada tudung, kopiah

* Lebih suka menyanyi
dangdut daripada berwirid, bertahmid

* Lebih suka memuji
manusia daripada Tuhan kita sendiri

* Lebih suka membaca
majalah hiburan daripada buku-buku agama

* Lebih suka ke konsert,
karaoke daripada ceramah agama

* Lebih suka memaki,
mengumpat orang daripada memuji mereka

* Lebih suka mencarut,
@#%^&! daripada menyebut MasyaAllah

* Lebih suka kemungkaran
daripada berbuat kebaikkan

* Lebih bangga dengan
kejahilan kita daripada bersyukur dengan
keimanan kita

* Lebih cintakan urusan
dunia daripada urusan akhirat


TETAPI bila orang tanya
arah tujuan kita, kita pasti akan jawab

Kita
SEBENARNYA.....


Lebih suka menuju ke
Syurga daripada ke Neraka

Layakkah kita dengan
Syurga milik Allah SWT??

Yang mana Tuhan suruh itu
sama-samalah kita buat, yang dilarang itu
kita pakat
tinggallah.

Malu kita dengan Tuhan
yang telah memberikan segala kenikmatan
kepada

hamba-hambaNya tetapi kita
masih lupa padaNya. InsyaAllah, Tuhan akan

mengampunkan dosa-dosa
kita yang telah lampau. Wallahualam.

"Hai Kaumku, sesungguhnya
kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan
(sementara)

dan sesungguhnya akhirat
itulah negeri yang kekal.

Barangsiapa mengerjakan
perbuatan jahat, maka dia tidak akan
dibalasi

melainkan sebanding dengan
kejahatan itu.

Dan barangsiapa mengerjakan amalan yang
soleh baik
laki-laki maupun
perempuan sedang ia dalam keadaan beriman,

maka mereka akan masuk
syurga , mereka diberi rezeki di dalamnya
tanpa
dihisab.
(surah Al Mu'min ; ayat 39-40)

moga dapat manfaat bersama..

13:44

asalamualaikum

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE

tgh dalam proses