di sana pasti

Esok pasti ada tetapi esok belum pasti untuk kita. Beringat-ingatlah untuk menghadapi esok yang pasti mendatang.

21:54

Ghuraba (Orang- orang Asing)

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE

Orang-orang asing, jangan kita mengagungkan sesuatu selain daripada Allah,
Orang-orang asing, redhailah ianya sebagai syiar hidup.
Orang-orang asing, jangan kita mengagungkan sesuatu selain daripada Allah,
Orang-orang asing, redhailah ianya sebagai syiar hidup.


Sekiranya kau tanya tentang kami maka kami tidak peduli dengan orang-orang yang zalim,
Kita tentera Allah selamanya, jalan kita adalah jalan orang-orang yang enggan terhina.
Sekiranya kau tanya tentang kami maka kami tidak peduli dengan orang-orang yang zalim,
Kita tentera Allah selamanya, jalan kita adalah jalan orang-orang yang enggan terhina.




Kita tidak peduli dengan perikatan bahkan kita akan selesaikan untuk selama-lamanya,
Kita tidak peduli dengan perikatan bahkan kita akan selesaikan untuk selama-lamanya.
Maka marilah kita berjihad, kita bertempur dan kita berperang daripada pembaharuan,
Orang-orang asing beginilah kebebasan di dalam dunia perhambaan.


Maka marilah kita berjihad, kita bertempur dan kita berperang daripada pembaharuan,
Orang-orang asing beginilah kebebasan di dalam dunia perhambaan.




Berapa kalikah kita memperingati masa tika hari kita bergembira,
Dengan kitab Allah kita menghafaznya pagi dan petang.
Berapa kalikah kita memperingati masa tika hari kita bergembira,
Dengan kitab Allah kita menghafaznya pagi dan petang.




Orang-orang asing, jangan kita mengagungkan sesuatu selain daripada Allah,
Orang-orang asing, redhailah ianya sebagai syiar hidup.
Orang-orang asing, jangan kita mengagungkan sesuatu selain daripada Allah,
Orang-orang asing, redhailah ianya sebagai syiar hidup.


Sekiranya kau tanya tentang kami maka kami tidak peduli dengan orang yang zalim,
Kita tentera Allah selamanya, jalan kita adalah jalan orang-orang yang enggan terhina.
Sekiranya kau tanya tentang kami maka kami tidak peduli dengan orang yang zalim,
Kita tentera Allah selamanya, jalan kita adalah jalan orang-orang yang enggan terhina.

00:53

kau atur jalan mu itu

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE




Bismillahirrahminirrahim…assalammualaikum semua dan selamat hari raya.

Setelah sekian lama kaki melangkah tanpa sejarah, akhirnya Allah memberi diri sedikit ruang dan waktu untuk merasai rasa cinta padanya sekaligus menyambung dakwah pena yang sudah semak dengan sarang labah labah yang sekian lama ditinggalkan dilaman ini. seketika kelmarin diri berkesempatan menjadi pemandu pelancong persendirian yang sudah sekian lama tidak berpeluang dirasai,diri membawa satu keluaga dari kedah pergi menziarahi makam sekitar kaherah, pada asalnya dari akad perjanjian hanya menziarahi makam imam syafie sahaja, oleh sebab teruja melihat penghayatan makcik itu pada orang orang yang dekat disisi ALLAH s.w.t, dengan masa yang ada diri memilih untuk membawanya ketempat makam orang orang yang dekat disisi ALLAH s.w.t dengan lebih banyak.memandangkan ruang waktu yang lajunya bagaikan ferrari hanya beberapa tempat saja yang berkesempatan dilawati.melihat dan mendengar suara makcik itu bergetar bilamana diri menceritakan akan sejarah dari ketokohan ulama silam itu diri merasakan penghayatan hatinya,dari usianya yang mungkin boleh diri katakan 50an memerhatikan dari bunyi nafasnya dan kepayahan makcik tu melangkah namun asbab hatinya mempu memberikan kekuatan kepadanya untuk melangkah gagah membenam kudrat yang ada.

hanya melihat makam dan mendengar dari sebuah cerita dan ketokohan ulama’-ulama’ masa lalu. hati makcik itu Rasa terkesan dan tersentuh melihat perjuangan seorang tokoh agama yang disaat ini dilupakan orang malahan dihapuskan jasanya dari lembaran sejarah.getaran hatinya sahaja mampu membuat diri turut merasainya.

Maaf… sebenarnya bukan niat diri ingin menceritakan cerita seperti apa yang diri lihat, cumannya marilah kita sama-sama berfikir apa ibrah yang dapat kita ambil dari sesuatu perkara yang kita lihat. Disini diri ingin membawakan satu mesej yang mana diri dapat ambil dari penceritaan kisah itu tadi. Siapakah sebenarnya khalifah di alam jagat ini. Adakah tok imam? adakah perdana menteri? Adakah sultan atau orang yang berpengaruh?

Jawapannya ada digengaman masing-masing bahawa jawatan sebagai khalifah adalah setiap jiwa tidak mengira siapa dia, apakah jawatan dia, semuannya sudah terikat dengan kontrak perjanjian dengan rabbul jalil.

Seperti dalam surah al baqarah ayat yang 30;

Ingatlah ketika Rabb-mu berfirman kepada para Malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi”. Mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerosakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami sentiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?” Rabb berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui”.

Pernahkah kita terfikir selama ini apa tugasan kita? Sama sekali ada yang sering alpa apa kewujudan mereka hidup didunia ini. Sudah termaktub lagi jelas didalam kalamullah yang agung lagi suci tentang hakikat penciptaan manusia itu sendiri.

Tapi hakikat hari ini masing-masing menolak tanggujawab dan amanah yang pernah mereka gengam ketika dalam kandungan lagi. Masing-masing mementingkan diri sendiri asalkan diri sendiri hidup dalam igauan keindahan duniawi,tidak cukup dengan itu malahan menyammun igauan orang lain.

Hidup ini saling salah menyalahkan antara satu sama lain. Itulah hakikat yang kita harus telan saat ini. apa yang kita lihat jelas hari ini dimuka depan akhbar dikaca tv rumah anda Pertelingkahan sesama saudara seislam semakin hari semakin mekar tumbuh ibarat cendawan selepas hujan. Orang kuffar pula melihat kita seperti anak ayam kehilangan ibunya yang mana kucar kacir tanpa hala tuju kebingungan

Mengapa perkara ini boleh terjadi? Benar… kita sering terlupa…konsep khalifah itu sendiri..siapa yang patut mengalasnya… kita sentiasa mengharapkan orang lain sedangkan iannya adalah milik kita. Tugas mengigati dan menyampaikan adalah ibadah bagi setiap orang. Dikuatkan lagi dengan firman Allah dalam surah az zariyat ayat 56;

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku.”

Ibadah… dakwah…tanggujawab…bekerja…melakukan apa sahaja… semuanya masih termasuk didalam konteks ibadah. Ibadah adalah satu pengabdian seorang hamba kepada pencipta tidak kira setiap apa jua perkara dan tindakan yang dilakukan iannya tidak terlepas dari pemerhatian Allah.inikan lagi soal tidakkan dari pemerintah yang dikenakan kepada rakyatnya

Siapakah khalifah itu???

Khalifah itu adalah…

“ Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah.
Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim).
Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha Sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik. (al mukminu;12-14)

“Maka apakah kamu mengira, bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja), dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami? (al mukminun;115)

“ Dia telah menciptakan kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan pemakmurnya…” (Hud;61)

“Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh.’ (al ahzab;72)

Sekarang nilailah diri kita… pada akhirnya manusia akan terbahagi kepada dua golongan. Golongan kanan (ashabul maymanah atau ashabul yamin) dan golongan kiri (ashabul masy’amah atau ashabul syimal)

Pilihlah jalan kalian kerana kita sudah berani menerima amanah seperti dalam surah al ahzab ayat 72, tapi kita sering lupa kita juga yang merosakkan amanah dimuka bumi, dan sekali lagi Allah membuktikan dalam surah al baqarah ayat 30, dan Allah yang memakmurkan bumi ini juga adalah manusia seperti yang terkandung dalam surah hud ayat 61.

Allah telah memberikan kita banyak jalan. Pilihlah jalan yang dapat memimpin kita menuju redhannya. Siapa khalifah itu... adalah andan semua…

Semoga penulisan ini dapat mengigatkan diri dan membuka minda diri dan pembaca dalam mengenal erti sebenar kehidupan kita dialam syahadah ini sebagai seorang khalifah… mohon kemafaan jika ada tersilap dan terlepas pandang akan penulisan ini...

Wallahu’alam

22:44

BERSIH - MEMBERSIHKAN - DIBERSIHKAN - BERSIHAKAN

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE

21:05

إلـيــك

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE




Mungkin ramai yang pernah mendengar lagu Ilaika. lagu ilaika ini sebenarnya adalah antara bait bait syair Imam Syafie ketika beliau sakit sebelum menghembuskan nafasnya yang terakhir.

ketika Imam Muzani menziarahi Imam Syafie yang saat ketika itu beliau sedang sakit tenat, yang tidak lama kemudian beliau menghembus nafasnya yang terakhir ditempat Imam Muzani menziarahinya .Sewaktu Imam Muzani bertanyakan khabar mengenai kesihatan Imam Syafie, lantas Imam Syafie terus menangis dan bersyair.

Masyaallah… bila membaca maksudnya, terasa begitu tawadhu`nya seorang insan yang bergelar Imam besar ini. Ketinggian ilmu dan kedudukannya menjadikan dia semakin merendahkan diri kepada Allah Azza wajalla. Semakin dia banyak mengakui akan dosa2nya. Semakin dia banyak berharap pada TuhanNya.Sedangkan Imam Syafie seorang imam besar boleh mengeluh dan risau keadaanya di akhirat nanti, inikan lagi dengan kita orang biasa basikal tua huhuhuhu..

Tidak perlu rasanya di ulas lebih panjang. Semoga ianya bermanfaat buat kita bersama

إلـيــك إلـــه الـخـلـق أرفــــع رغـبـتــي
kupersembahkan kepadaMu harapanku wahai Tuhan

وإن كـنـتُ يــا ذا الـمــن والـجــود مـجـرمـا
sekalipun aku seorang yang berdosa wahai Zat yang Maha pemberi dan pemurah

ولـمــا قـســا قـلـبـي وضـاقــت مـذاهـبــي
tatkala sesak dadaku dan sempit perjalanan hidupku

جـعـلـت الـرجــا مـنــي لـعـفـوك سـلـمــا
kujadikan rayuanku sebagai jalan mengharap keampunanMu

فـمـا زلــتَ ذا عـفـو عــن الـذنـب لــم تـزل

hanya Engkau sahaja yang memiliki keampunan untuk dosa yang tidak akan terhapus ini.

تــجــود و تـعــفــو مــنـــة وتـكــرمــا
bila Engkau belas dan Engkau ampun; itu kebaikanMu dan kasih sayangMu.

ألــســت الــــذي غـذيـتـنـي وهـديـتـنــي
bukankah Engkau yang memberi aku makan dan hidayah?

ولا زلــــت مـنـانــا عــلـــيّ ومـنـعـمــا
dan memang selamanyalah Engkau yang memberi anugerah dan ni’mat itu kepadaku

عـسـى مــن لــه الإحـســان يـغـفـر زلـتــي
semoga sesiapa yang memiliki ihsan mengampunkan kesalahanku

ويـسـتــر أوزاري ومــــا قــــد تـقــدمــا
dan menutup dosa2ku dan setiap perkara yang telah lalu

فــإن تـعـف عـنــي تـعــف عـــن مـتـمـرد
sekiranya Engkau ampunkan aku, ampunkan dari kederhakaan

ظــلــوم غــشــوم لا يــزايـــل مـأتــمــا
kezaliman, penganiayaan yang tak pernah terpisah dariku

و إن تنـتـقـم مــنــي فـلـســت بــآيــس
dan jika Engkau membalas siksa terhadapku, aku tidak akan berputus asa

ولـــو أدخـلــوا نـفـسـي بـجــرم جـهـنـمـا
sekalipun kesemuanya memasukkan diriku bersama salahku ke dalam neraka

فصيـحـا إذا مــا كــان فـــي ذكـــر ربـــه
dia menjadi ramah ketika mengingat tuhannya

وفيما سواه في الورى كان أعجما
tetapi bila bersama yang lain di dunia ini dia membisu

يـقــول: حبـيـبـي أنـــت سـؤلــي وبغـيـتـي
dia berkata: Kekasih, Engkaulah harapanku

كـفــى بـــك للـراجـيـن ســـؤلا ومـغـنـمـا
cukuplah hanya Engkau bagi orang2 yang berharap; harapan dan kekayaan.

أصـــــون ودادي أن يـدنــســه الـــهـــوى
kupelihara kasihku yang dicemari nafsu

وأحــفــظ عــهــد الــحـــب أن يـتـثـلـمـا
dan aku jaga janji kasih yang telah tercalar

فـفـي يقظـتـي شــوق وفــي غـفـوتـي مـنــى
di saat kujaga, aku rindu, dan di saat kulelap aku berharap

تــلاحــق خــطــوي نــشــوة وتـرنــمــا
yang sesalu mengiringi langkahku; bersemangat dan berirama,

فـجـرمـي عـظـيـم مـــن قـديــم وحــــادث
maka dosaku adalah besar dari dulu dan kini

وعـفــوك يـأتــي الـعـبـد أعـلــى وأجـسـمـا
dan keampunanMu yang mendatangi hamba; meninggikan dan memuliakan (martabatnya).

01:22

berkenalanlah pada zun nun al masri

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE






Beberapa waktu yang lalu, di Mesir hidup seorang sufi yang masyhur bernama Zun-Nun. Seorang pemuda mendatanginya dan bertanya : "Tuan, saya belum faham mengapa orang seperti anda mesti berpakaian apa adanya, amat sangat sederhana. Bukankah di zaman ini berpakaian baik amat perlu, bukan hanya untuk penampilan namun juga untuk tujuan banyak hal lain." Sang sufi hanya tersenyum, ia lalu melepaskan cincin dari salah satu jarinya, lalu berkata : "Sahabat muda, akan kujawab pertanyaanmu, tetapi lebih dahulu lakukan satu hal untukku. Ambillah cincin ini dan bawalah ke pasar di seberang sana. Cubalah, bolehkah kamu menjualnya seharga satu keping emas". Melihat cincin Zun-Nun yang kotor, pemuda tadi merasa ragu dan berkata : "Satu keping emas ? Saya tidak yakin cincin ini bisa dijual seharga itu". "Cubalah dulu sahabat muda. Siapa tahu kamu berhasil", jawab Zun-Nun. Pemuda itu pun bergegas ke pasar. Ia menawarkan cincin itu kepada pedagang kain, pedagang sayur, penjual daging dan ikan, serta kepada yang lainnya. Ternyata, tak seorang pun berani membeli seharga satu keping emas. Mereka menawarnya hanya satu keping perak. Tentu saja, pemuda itu tak berani menjualnya dengan harga satu keping perak. Ia kembali kepada Zun-Nun dan memberitahunya : "Tuan, tak seorang pun yang berani menawar lebih dari satu keping perak". Sambil tetap tersenyum arif Zun-Nun berkata : "Sekarang pergilah kamu ke tokoh emas di belakang jalan ini. Cuba perlihatkan kepada pemilik tokoh atau tukang emas di sana. Jangan buka harga. Dengarkan saja, bagaimana ia memberikan penilaian". Pemuda itu pun pergi ke toko emas yang dimaksud. Ia kembali kepada Zun-Nun dengan raut wajah yang lain. Ia kemudian memberitahu : "Tuan, ternyata para pedagang di pasar tidak tahu nilai sesungguhnya dari cincin ini. Pedagang emas menawarnya dengan harga seribu keping emas. Rupanya nilai cincin ini seribu kali lebih tinggi daripada yang ditawar oleh para pedagang di pasar". Zun-Nun tersenyum simpul sambil berkata : "Itulah jawapan atas pertanyaanmu tadi sahabat muda. Seseorang tak boleh dinilai dari pakaiannya. Hanya "para pedagang sayur, ikan dan daging di pasar" yang menilai demikian. Namun tidak bagi "pedagang emas". Emas dan permata yang ada dalam diri seseorang, hanya dapat dilihat dan dinilai jika kita mampu melihat ke kedalaman jiwa. Diperlukan kearifan untuk menjenguknya. Dan itu perlu proses dan masa, wahai sahabat mudaku. Kita tak dapat menilainya hanya dengan tutur kata dan sikap yang kita dengar dan lihat sekilas. Seringkali yang disangka emas ternyata loyang dan yang kita lihat sebagai loyang ternyata emas."

penagajaran : sebegitu jugalah kita pada kehidupan di kala ini. orang senang belum tentu mengenal susah,imarah belum tentu mengenal kebaikan,bos belum tentu mengenal pekerja dan pekerja belum tentu mengenal bos,media belum tentu mengenal berita,tapi berita sudah pasti mengenal media.oleh itu berkenal kenalan lah kamu. jika bahagia belum pasti mengenal derita, inikan derita lagilah belum pasti mengenal lagi derita.jika kemarahan mu mengundang kebencian,belum pasti kemarahan mu mengenal punca.

mesir? kotor atau bersih, mereka berkata serentak 'kotor'. di mana kotor luar kah dalam? di luar kata mereka lagi.. di dalam?? mereka tercegang tiada kesatuan. ada berkata dalaman juga kotor ada berkata dalaman bersih.sohihnya? hanya jauhari menganal manikam