di sana pasti

Esok pasti ada tetapi esok belum pasti untuk kita. Beringat-ingatlah untuk menghadapi esok yang pasti mendatang.

00:53

kau atur jalan mu itu

Posted by Ahmad Tauffik Ag Laiman AT TAMAUE




Bismillahirrahminirrahim…assalammualaikum semua dan selamat hari raya.

Setelah sekian lama kaki melangkah tanpa sejarah, akhirnya Allah memberi diri sedikit ruang dan waktu untuk merasai rasa cinta padanya sekaligus menyambung dakwah pena yang sudah semak dengan sarang labah labah yang sekian lama ditinggalkan dilaman ini. seketika kelmarin diri berkesempatan menjadi pemandu pelancong persendirian yang sudah sekian lama tidak berpeluang dirasai,diri membawa satu keluaga dari kedah pergi menziarahi makam sekitar kaherah, pada asalnya dari akad perjanjian hanya menziarahi makam imam syafie sahaja, oleh sebab teruja melihat penghayatan makcik itu pada orang orang yang dekat disisi ALLAH s.w.t, dengan masa yang ada diri memilih untuk membawanya ketempat makam orang orang yang dekat disisi ALLAH s.w.t dengan lebih banyak.memandangkan ruang waktu yang lajunya bagaikan ferrari hanya beberapa tempat saja yang berkesempatan dilawati.melihat dan mendengar suara makcik itu bergetar bilamana diri menceritakan akan sejarah dari ketokohan ulama silam itu diri merasakan penghayatan hatinya,dari usianya yang mungkin boleh diri katakan 50an memerhatikan dari bunyi nafasnya dan kepayahan makcik tu melangkah namun asbab hatinya mempu memberikan kekuatan kepadanya untuk melangkah gagah membenam kudrat yang ada.

hanya melihat makam dan mendengar dari sebuah cerita dan ketokohan ulama’-ulama’ masa lalu. hati makcik itu Rasa terkesan dan tersentuh melihat perjuangan seorang tokoh agama yang disaat ini dilupakan orang malahan dihapuskan jasanya dari lembaran sejarah.getaran hatinya sahaja mampu membuat diri turut merasainya.

Maaf… sebenarnya bukan niat diri ingin menceritakan cerita seperti apa yang diri lihat, cumannya marilah kita sama-sama berfikir apa ibrah yang dapat kita ambil dari sesuatu perkara yang kita lihat. Disini diri ingin membawakan satu mesej yang mana diri dapat ambil dari penceritaan kisah itu tadi. Siapakah sebenarnya khalifah di alam jagat ini. Adakah tok imam? adakah perdana menteri? Adakah sultan atau orang yang berpengaruh?

Jawapannya ada digengaman masing-masing bahawa jawatan sebagai khalifah adalah setiap jiwa tidak mengira siapa dia, apakah jawatan dia, semuannya sudah terikat dengan kontrak perjanjian dengan rabbul jalil.

Seperti dalam surah al baqarah ayat yang 30;

Ingatlah ketika Rabb-mu berfirman kepada para Malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi”. Mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerosakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami sentiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?” Rabb berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui”.

Pernahkah kita terfikir selama ini apa tugasan kita? Sama sekali ada yang sering alpa apa kewujudan mereka hidup didunia ini. Sudah termaktub lagi jelas didalam kalamullah yang agung lagi suci tentang hakikat penciptaan manusia itu sendiri.

Tapi hakikat hari ini masing-masing menolak tanggujawab dan amanah yang pernah mereka gengam ketika dalam kandungan lagi. Masing-masing mementingkan diri sendiri asalkan diri sendiri hidup dalam igauan keindahan duniawi,tidak cukup dengan itu malahan menyammun igauan orang lain.

Hidup ini saling salah menyalahkan antara satu sama lain. Itulah hakikat yang kita harus telan saat ini. apa yang kita lihat jelas hari ini dimuka depan akhbar dikaca tv rumah anda Pertelingkahan sesama saudara seislam semakin hari semakin mekar tumbuh ibarat cendawan selepas hujan. Orang kuffar pula melihat kita seperti anak ayam kehilangan ibunya yang mana kucar kacir tanpa hala tuju kebingungan

Mengapa perkara ini boleh terjadi? Benar… kita sering terlupa…konsep khalifah itu sendiri..siapa yang patut mengalasnya… kita sentiasa mengharapkan orang lain sedangkan iannya adalah milik kita. Tugas mengigati dan menyampaikan adalah ibadah bagi setiap orang. Dikuatkan lagi dengan firman Allah dalam surah az zariyat ayat 56;

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku.”

Ibadah… dakwah…tanggujawab…bekerja…melakukan apa sahaja… semuanya masih termasuk didalam konteks ibadah. Ibadah adalah satu pengabdian seorang hamba kepada pencipta tidak kira setiap apa jua perkara dan tindakan yang dilakukan iannya tidak terlepas dari pemerhatian Allah.inikan lagi soal tidakkan dari pemerintah yang dikenakan kepada rakyatnya

Siapakah khalifah itu???

Khalifah itu adalah…

“ Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah.
Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim).
Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha Sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik. (al mukminu;12-14)

“Maka apakah kamu mengira, bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja), dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami? (al mukminun;115)

“ Dia telah menciptakan kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan pemakmurnya…” (Hud;61)

“Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh.’ (al ahzab;72)

Sekarang nilailah diri kita… pada akhirnya manusia akan terbahagi kepada dua golongan. Golongan kanan (ashabul maymanah atau ashabul yamin) dan golongan kiri (ashabul masy’amah atau ashabul syimal)

Pilihlah jalan kalian kerana kita sudah berani menerima amanah seperti dalam surah al ahzab ayat 72, tapi kita sering lupa kita juga yang merosakkan amanah dimuka bumi, dan sekali lagi Allah membuktikan dalam surah al baqarah ayat 30, dan Allah yang memakmurkan bumi ini juga adalah manusia seperti yang terkandung dalam surah hud ayat 61.

Allah telah memberikan kita banyak jalan. Pilihlah jalan yang dapat memimpin kita menuju redhannya. Siapa khalifah itu... adalah andan semua…

Semoga penulisan ini dapat mengigatkan diri dan membuka minda diri dan pembaca dalam mengenal erti sebenar kehidupan kita dialam syahadah ini sebagai seorang khalifah… mohon kemafaan jika ada tersilap dan terlepas pandang akan penulisan ini...

Wallahu’alam

0 comments:

Post a Comment